"Everything I've Learned About Human Morality And Duty, I've Learnt From Football."

Explore Tagged Posts
Last Seen Blogs
Statistics

We looked inside some of the posts by ferdoarq and here's what we found interesting.

Inside last 20 posts
Time between posts
2 months
Number of posts by type
Photo
12
Video
0
Audio
0
Text
8
Chat
0
Answer
0
Link
0
Quote
0
Fun Fact

The name Tumblr is derived from "Tumblelogs", which were hand coded multimedia blogs.

ferdoarq·4 months agoText

JakartaTroops.

0 notes · See All
ferdoarq·a year agoPhoto

Orangtua itu kalau lg kangen sama anaknya yg sedang merantau. Cuma bisa diem, sok tegar saat bicara di telepon. Padahal dalam batinnya pengen bgt anaknya pulang.
.
Semenjak itu saya paham. Orangtua lbh jago berpura-pura dibanding mulut seseorang yg katanya ga bisa hidup tanpamu.

sehat terus pak!

ferdoarq
0 notes · See All
ferdoarq·2 years agoPhoto

Ibukota boleh pindah tp ibunya anak - anak nanti tetep kamu.

Eh malah ketawa ~

ferdoarq
0 notes · See All
ferdoarq·2 years agoPhoto

TUNDUH !

Turnamen Bintang Sobo Copa Indonesia kembali digelar saberesna Piala Presiden. PSSI selaku operator Copa Indonesia ieu melakukan pengocokan kembali sampai bucat untuk babak selanjutnya dan Persib paamprok sareng Borneo Epceh di babak ieu. Imajinasi kami langsung liar, lain ngabayangkeun pilm-pilm Public Pickup tapi, ngabayangkeun bakal menarikna laga ieu kusabab Borneo Epceh ayeuna dinahkodai oleh Abah Gomez anu musim lalu berhasil membawa Persib Bandung juara (setengah musim).

Terbayang di pikiran bakal aya perang taktik, permainan tempo tinggi dan gonta ganti menyerang dari kedua tim. Tapi eta bayangan teh nyatana ngan jadi bayang-bayang semu hungkul. Jiga cinta kami ka Natasha Ryder anu leuwih milih bobogohan jeung Cio Manassero. Sedih hati kami.

Persib Bandung pulang dengan tangan hampa usai menelan kekalahan tipis 2-1 dari tuan rumah Borneo FC. Sempat unggul lewat gul King Eze, anak buah Abah Gomes berhasil membalikkan kedudukan lewat dua gol yang dicetak oleh Mathias Conti dan Asri Halilintar di pengujung babak kadua.

Lidah Tidak Bertulang Pik!

Radopik kembali berdusta dengan omongannya. Permainan tiki-taka yang ia janjikan sejauh ini belum terlihat. Entah rek ditingalikeun ka publik atau emang rek dirahasiakeun weh ku Radopi ieu tiki-taka teh. Dimunculkeunna ngke pas usum ngarambat.

“teuing jelema eta pinter teuing atawa urangna anu belegug”. Sebuah idiom yang lazim terdengar saat menyaksikan kejeniusan seseorang yang sudah mencapai level absurditas yang tinggi.

Jiga pertandingan tadi peuting lagi-lagi sang Profesor menerapkan pola permainan yang sama dengan 8 laga sebelumnya, bungbeng ga jelas. Geus puguh garis pertahanan borneo rendah tuluy we maen bola-bola panjang, nya gampang buat bek Borneo antisipasi serangan model kitu mah. Padahal bisa dibilang lini tengah Borneo tidak begitu tangguh. Buktina gol pertama persib berawal dari bola panjang ka setengah lapang dilanjutkan dengan operan kombinasi ka area tengah borneo terus ka gawir terus crossing dan gul.


Dilihat dari susunan pemain oge jigana sang Profesor teu niat pisan buat nyusun serangan lewat jalur tengah. Dari tiga nama pemain tengah yang masuk ke dalam daftar pemain inti, cuma Mas Har nu sejauh ieu paling leuheung dalam memberi operan penyusun serangan. Kim Kuda Lumping dan Erwin Kuda Ronggeng cuma menang dari segi kengototannya, bari jeung pergerakanna musingkeun hungkul.

Padahal di bench ada dua gelandang yang cukup mempuni buat menguasi area tengah Dado dan Aziz tapi nu dipaenkeun Kim dan Erwin. Herman. Memang sulit memahami jalan pikiran sang Profesor mah.

Nu Pinter Ulah Kabalinger, Nu Bodo Kudu Alewoh

Kawan-kawan semua apakah sudah paham pola pergantian pemain di Persib? Jika sudah, wilujeng berarti kalian semua RUARRBIASA, rajin lalajo Persib.

Selain hobi maenkeun Kim-Erwin di lini tengah ternyata pelatih kesayangan kita semua ieu oge boga karesep sejen nyaeta ngasupkeun pemaen dengan skema sarua yang berujung tidak berguna oge jang ngubah permainan.

Contoh kasus weh nyuak, di laga lawan Borneo Epceh, usai turun minum The Propesor ngasupkeun Etam ngaganti Ardi Idrus. Etam anu pemaen tengah teh asup ieu ngaganti bek kiri nyuak, sugan rek ngubah pola atau kumaha ieu The Propesor, ternyata malah ngageser Erwin jadi bek kiri. Kami ngahuleng tarik hola mencoba memahami apa maksud dan tujuan The Propesor. Tetapi karena ngahuleng tidak menemukan jawaban kami lanjutkan weh nonton pertandingan sugan aya jawabanna dari permainan Maung Bandung.

Nyatana setelah pergantian Etam asup teh eweuh weh perubahan permainan ge. Angger weh aanculan teu jelas permainan Persib. Angger weh bungbeng bal teh ti tukang ka hareup, ti hareup ka tukang, dan ti si Kim ka tribun penonton. Henteu ketang hereuy atuh Kim! Ulah ngagas. We got you kim jefrey!

Erwin anu digeser ka bek kiri ge nyatana tidak menambah daya gedor di sisi kiri, ngadon nyerang terus ti sisi kanan anu diisi Bang Pardi dan Bow. Terus jang naon si Erwin dikakirikeun ai teu mantuan penyerangan? Da si Erwin teh flank kan lain bek posisi aslina? Ngarepkeun si eta alus defend? Slina ieu teu kaudag ku akal sehat ieu mah tektik teh euy. Teka teki.

Menjelang babak ka dua beres, skor 1-1 keneh, ieu The Propesor lainna mengamankan skor dengan memasukan bek atau tambahan gelandang bertahan lah biar reugreug gitu, tapi ngadon ngasupkeun Frets ngaganti Gojali.

Asa jiga nu lieur emang Propesor. Maksudna mereun meh sektor kiri menggigit di menit-menit akhir dengan tenaga baru tapi da asa bolana ge di sektor kanan wae atuh. Sebaikna mah ngasupkeun pemaen anu bisa ngalirkeun bola dengan eucreug, lain hayoh weh gunta ganti flankna ai nu ngoperan eweuh. Rek kumaha atuh flank gancang ge ai teu diberean bola mah, bener teu The Propesor? Teu? Bagoy!

Radopik ieu sebagey Propesor dari Sekolah kepelatihan teuing naon, pinterna kablenger. Heuras genggerong tapi bodo katotoloyoh. Geus loba pertandingan ka tukang eweuh nu majenun, eweuh pisan nu nerap sebagey bahan perbaikan.

Itil Kuda Bikang!

Ngalenyap

Trang-trang koléntrang

Si londok paéh nundutan

Tikusruk kana durukan

Mesat gobang kabuyutan

Kegagalan Persib menambah gul di babak pertama sebenerna sebuah sinyal cilaka. Pan geus arapal meur, bagaimana Bah Gomez mah sok karek maen diaslikeun di babak kedua. Eh bener weh kan betul.

Cara bermain kedua tim sebetulnya tidak jauh berbeda, sama-sama menerapkan umpan panjang, hanya saja letak perbedaanya ada di jumlah gol, Persib 1 Borneo 2. Ditarik keluarnya Ardi Idrus berhasil dimanfaatkan ku barudak Borneo, Pelanggaran yang dibuat Erwin di penghujung babak kedua berada di wilayah operasinya Ardi Idrus.

Heran ieu lini belakang Persib teh sering pisan hokcay mun aya crossing. Entah olohok ningali bal atau ningali awewe geulis di tribun. Olohokna para pemaen Persib ieu nyieun para pemaen lawan bebas pisan rek menyambut umpan crossing atuh eweuh nu ngajagaan. Matias Conti kotka enjoy ngaheden eweuh nu ngawal. Mas Har hare-hare ngantep teu ngudag, Indra Mustafa aget ngadon tutunjuk beres kaasupan. Kumaha coba ieu koordinasina?

Gol kadua dari tendangan bebas. Kaciri pemaen Persib geus teu konsentrasi tinu nyieun pager ge. Eta pager disusuntrung ku pemaen Borneo ge ngadon kageser jeung eweuh nu mantuan nyurungkeun deui. Wayahna atuh di menit sakitu mah da emang sagala cara pasti dilakukeun jang ngagulkeun. Ulah berharap wasit Indonesia lah, minimal pemaen Persib kudu konsen. Mun disurung nya kudu nagen dan siap nyurung balik atuh. Jiga nu geus paroho kanu slogan WANIEUN!

Khususon Deden ge sebagai kiper, nya kudu siap oge atuh konsentrasi. Jaba eta mah balna ngarah ka tiang dekeut kuduna mah insya allah bisa dikede mah. Lamun sakirana teu pede dikede nya tambahan pagerna atuh hiji deui, ieu umak asana ngan masang 5 pager di jarak dekeut dan situasi genting saat konsentrasi menurun. Gorowok deui atuh sing tarik Den sinah rapet nyieun pager teh, pan biasana ge tarik umak gogorowokan teh?

Gomez nampaknya masih belum manggih bentuk permainan yang pas buat timnya, wajar kurang leuwih karek saminggu Gomes menukangi klub asal Kalimantan itu. Ngke mah leg ka 2, Gomes geus ngalatih hampir dua minggu. Cilaka dua belas euy.

Walau hasil medok dan mengecewakan, tapi lumayan lah Persib boga tabungan hiji gol tandang. Bekal positip jang leg kadua di Bandung. Ditambah berita Lopi dipecat oge sedikit mengobati kekalahan poe ieu. Bisaan uy meredakan isuna mah nyuak, ai kaluar ti maen butut mah teu tiasanya.

Tapi sok geura, bakal menjadi sebuah keantikan. Persib bakal lolos ka babak berikutna.

Salam.

ferdoarq
0 notes · See All
ferdoarq·2 years agoPhoto

Teh, ngagaleuh lauk Komet dua. Pakan na ulah ngangge tarasi tapi.

ferdoarq
ferdoarq
ferdoarq
0 notes · See All
ferdoarq·3 years agoPhoto

Have a blast.

ferdoarq
ferdoarq
0 notes · See All
ferdoarq·3 years agoText

18 Maret.

Jelang bergulirnya Liga 1 2018, klub kebanggaan kita semua, Persib Bandung, mengadakan satu laga uji coba sekalian ngabubungah maneh yang beberapa hari lalu ulang tahun ke 85. Bila sebelumnya Persib lebih sering diadu dengan tim level kecamatan, kali ini Persib beruji coba dengan klub yang selevel, sesama anggota paguyuban peserta liga1, yaitu Arema Margahayu Raya.


Arema datang dengan seluruh kekuatan terbaoknya termasuk pemain bintang yang sebelumnya memperkuat Inter Milan, Balsa Brozovic. Sedangkan Persib dikira bakal langsung nyobaan streker anyar, tapi nyatana Opa Gomez boga keneh rarasaan sih, karek nepi kamari piraku dititah langsung maen, Bauman kan bukan Vujovic.


Meski diperkuat mantan pemain inter milan, Arema justru tidak mampu berbuat banyak mengahadapi Persib. Terutama di babak pertama, lini tengah Arema sama sekali tidak mampu mengembangkan permainan. Brozovic dan Ahmad Atayef selalu memiliki pengawal yang menempel mereka kemanapun. Dado dan Ebol begitu cuneom membuat keduanya mati kutu. Bahkan pas Ahmad Atayef turun jauh menjemput bola, dia tetap tidak bisa enakeun menyusun serangan karena di posisi terdalam juga diganggu oleh Ndozol.


Kedisiplinan lini tengah Persib sedikit banyak terbantu oleh kehadiran sosok bersima maung, Aa Eka Ramdani. Jendral lapangan tengah. Ebol bukan sekedar tutunjuk biar pemaen lain menjaga posisinya, tapi ikut juga blusukan mengganggu pemaen Arema yang masuk ke area Persib. Dengan komando Ebol, Arema gagal maning-gagal maning menembus pertahanan Persib.


Duo engine room tampil enjoy di babak pertama, Dado dan A Eka tampil kompak menjaga kedalaman serta mengalirkan bola saat transisi ti bertahan ka nyerang. A Eka walau stamina na mah ladu, tapi visi melihat pergerakan kawannya saat menyerang sungguh masih aduhai, teu asal bung beng, umpan-umpanna mah masih grade A.


Kehadiran A Ebol dan Dado membuat gelandang serang gingseng grade A tidak perlu mundur jauh jemput bola atau geser ka sayap neangan ruang kosong. Gelandang bertahan Arema sering kepancing maju menutup pergerakan Eka, berimplikasi ruang antar lini mereka banyak kosong, membuat efek domino lainnya yaitu Arthur Cunha yang sering maju terlalu jauh menutup Oh In.


Ndozol Poco Poco


Sayangnya rancangan penyerangan yang membuat struktur pertahan Arema berlubang ini disia-siakan oleh Moses Sakyi Eze Ndozol. Wajar Opa Gomez kekeuh hayang ngadatangkeun striker asing, ai ningali penampilan Ndosol kitu patut mah. Peluang ti pinalti teu asup, dibere umpan trobosan aya jang lumpat eweuh jang najong, ngaheden kanu tiang dan saat posisi kosong ngadon tukak-tekuk jiga keur poco-poco. Jadilah beberapa peluang Persib saat hampos begitu saja.


Sampai water break babak kedua, kami anu semula tunduh mulai ngorejat. Melihat sosok idola kami sudah tiba-tiba nampak di lapang. Kami tidak tahu dia mengganti siapa, tapi kami bahagia melihat dia di lapang. Dia adalah Ronggoku si nomor punggung 9.


Baru masuk, mendapatkan umpan crossing dari sektor kiri, Ronggo langsung mengeluarkan jurus Sundul Suling Sakti. Sayang karena magic-nya belum pinuh, sundulan itu masih lemah. Usai melakukan sundulan, Ronggo kemudian ngaharewos ka Utam.


“Kamu boleh tahan penalty Eze dan sundulan suling saktiku, tapi aku ramal kamu akan kebobolan oleh sundulan kepalaku Utam,” harewos Ronggo dengan dialek Dilan. Sementara Utam hanya berekspresi seperti Milea yang keheranan. Karena Utam ternyata belum lalajo Dilan.


Hingga pertandingan mulai memasuki menit 80-an, pemain magis satu lagi yaitu Lord Atep udah masuk juga mengganti Haji Pardi, bayang-bayang laga berakhir imbang semakin jelas dan seperti akan menjadi kenyataan. Namun, bayang-bayang itu akhirnya lenyap tatkala serangan balik dari sekor kanan yang diisi Muchlis Hadi berhasil menembus bek kanan Arewa. Muchlis lalu mengirimkan umpan silang nan tajam. Saat kami sudah prediksi bola akan lepas karena dekeut teuing kanu tihang, nyatanya dengan keberanian tidak sieun salah ngaheden, Ronggo gagah berani menanduk bola dan membobol gawang Utam.


Luar bisa! Harewos Ronggo ka Utam menjadi kenyataan. Dia memang Ronggoku si Nomor 9 Persib Bandung. Sang juru selamat.


Berkat gol sundulan Ronggoku Nomor 9 Persib Bandung akhirnya Maung Bandung memenangi laga uji coba dengan skor 2-1. Memang penampilan Maung Bandung masih belum membuat reugreug kita semua. Apalagi saat pertandingan memasuki waktu pertengahan dan menjelang akhir laga. Konsetrasi pemain masih seringkali buyar.


Beberapa Catatan Lain


kehilangan Lord Atep di sayap kiri semalam sugguh terasa. Pasalnya Ghozali yang diplot menggatikan lord di sayap kiri mainnya jauh dari standarisasi permainan sayap Opa Gomez, Gojali ini loba teuing mawa jeung telat wae ngoper, lawan geus kaburu ngariung ieu masih sibuk ngeukeuweuk bola. Rek dikamanakeun atuh eta bola? Bawa ka mess sakalian. Hal yang sudah terbiasa kita saksikan di sayap kiri sebenerna mah. Jadi mun Gojali ngan saukur sakitu mah, mending Lord Atep sakalian, setidakna Lord mah menghibur kita dengan Buuk Sirip Hiunya.


Gojali adalah pamaeh dari kuartet lini tengah yang maen meded, dari sekian operan nu berhasil jadi peluang, Gojali cuma bisa ngasih satu peluang lewat crossing. Sementara di sebrang sana, di sayap kanan, duet Supardi – Henhen terbilang apik meskipun masih ada salah paham di antara keduanya, tapi itu masih dalam tahap wajarlah. Henhen sudah sangat pede bermain, sesekali ia naik membantu Haji Pardi menyerang, kemudian wani duel dengan Alfarizie. Walaupun belum menampilkan sesuatu yang spesial, Henhen nampaknya sudah siap untuk mengarung liga kopi nanti.


Keluarnya Eka Ramdani di babak kedua sangat mempengaruhi aliran bola Persib di lini tengah. Mas Har yang masuk menggantikan Eka bertukar peran dengan Dado. Dado yang saat berduet dengan Eka menjadi filter serangan dan tampil apik di babak pertama, di babak kedua berubah peran menjadi pengumpan di posisi yang lebih maju menggantikan peran Eka Ramdani, perubahan ini justru membuat penampilannya menjadi mudun. Dado sepertinya memang masih belum kembali ke performa terbaiknya atau stamina yang memang belum optimal, beberapa kali umpan-umpan Dado masih nanggung dan gagal menggantikan peran apik Eka di babak pertama yang menyebabkan alur serangan Persib lebih monoton.


Stamina memang perlu menjadi sorotan, banyak pemaen sudah ripuh betul memasuki menit ke 60. Salah umpan, loba teuing mikir, dan pergerakan yang statis membuat Arema sering berhasil merebut kendali bola dari Persib. Atuh euy, Pa Yaya, menit 60 geus beak bengsin mah bahaya pisan. Masih aya sesa setengah jam permaenan.


Liga Ojek kurang lebih 4 poean deui, masih ada beberapa kekurangan yang harus segera dibenahi tim pelatih, terutama masalah stamina agar kuat maen 2×45 menit, karena di Liga ngke kesalahan saeutik bisa fatal dan berbuntut terjadi sesuatu yang tidak-tidak dan tentu tidak diharapkan. Semoga di Liga nanti permainanmu tidak rungsing ya Maung Bandung. Semangat dan Hidup Persib!


Sampai jumpa nanti di Liga.

0 notes · See All
ferdoarq·3 years agoText

Persetan

“Dari tadi pagi aku telah berkali-kali menulis pesan untukmu, dan berkali-kali juga aku menghapusnya sebelum aku sempat mengirimkannya. Karena kutahu, bagaimanapun isi pesanku, kau takkan pernah membalas itu. Maka aku menulis pesan ini dan mengirimkannya padamu. Biar kamu tahu, aku masih rindu. Persetan dengan perasaanmu padaku.”

0 notes · See All
ferdoarq·3 years agoText

85 Taun

Tidak ada yang terlalu istimewa pada tanggal 14 Maret tahun ini, yang mana pada hari ini tim kesayangan kita semua, Persib Bandung berulang tahun yang ke-85. Beda jeung taun kamari yang terkesan foya-foya karena mere kado Michael Essien, dan penulis juga taun kamari ge masih bercanda tawa meceritakan kehadiran top player from London kepada Edwina Dian Tantri kekasih hati yang baru selesai latihan olah vokal di roof top cafe jalan braga, dan hari ini kemewahan itu bersembunyi entah di mana. Trending topic di Twitter cuma bertahan nepi jam 12-an, karena eleh dengan berita kematian Stephen Hawking. Bandingkan dengan musim lalu ketika trending topic Essien bertahan nepi isukna tanggal 15.


Kalaupun di hari ulang tahun ayeuna aya kado, eta ge cuma sekadar pemaen Mochamad Al-Amin Syukur Fisabilillah yang mengikuti seleksi per hari ini. Watir eta pemaen basa baheula Ebtanas ngahideungan di kolom ngaran sakumaha lilana. Baturanna geus ngerjakeun soal nomor 10, doi kakara ngabuleudan di bagian ngaran Syukur.


Manajemen emang udah mere bewara kalau musim ini launching tim bakalan sederhana saja. Era mereun musim kamari geus launching gegedean ari posisi pabetot-betot jeung jurang degradasi. Serba sederhana ieu jigana berlaku oge terhadap pembelian pemaen musim ini. Lain sederhana dalam segi harga, tapi sederhana secara skill. Dimulai ketika Ebol dan Ronggo berhasil dibalikbandungkeun sampai mengekspor pemaen dari negeri ginseng kualitas grade A. Pemaen anyar eta dipadupadankan jeung pemaen nu sudah aya di musim kamari jiga Essien dan Ndusel.


Tapi, ucapan ti Bobotoh sa–alam dunia mah tetep selalu mengalir kepada tim kebanggan kita ini. Cek weh di Twitter, lolobana tetep memanjatkan harapan, ucapan atau doa yang positif kok. Kita Bobotoh musim ini emang dibuat pesimis dan optimis dalam satu waktu yang sama oleh Persib. Pesimis karena ningali tim batur persiapanna mulai kaciri menapaki satu per satu anak tangga buat naek, sementara Persib asa cicing di anak tangga yang sama. Tim batur boga penyerang haus gol, Persib punya penyerang yang di menit 9 udah haus. Uji coba tim lain udah dengan tim yang selevel, Persib masih ngalawan tim yang kumaha carana biar Ndusel nyetak gol lebih banyak daripada kartu konengna.


Semua kepesimisan eta adalah hal nu wajar. Melepas pergi Jupe, eh Igbonefo ngadon cedera. Di lini tengah: Kim si babang ganteng masih cedera, Dado can bisa merebut hati Opa Gomez, Ebol stamina geus eweuhan, Mas Har mulai menurun, Essien nu tinggal nyesa ampasna, si grade A nu jago perekik hungkul. Semua kepahitan eta semakin ngajieun sesek karena di lini depan menyisakan Ronggol, Mukhlis Hadi, dan Ndusel. Aku kudu piye? Kata Opa Gomez bari ngelus dada supaya sabar.


Di luar mediokernya pemaen yang datang dan persiapan saaya-aya, optimisme tetap perlu dibusungkan oleh kita sebagai Bobotoh. Layaknya mereka yang sakit dan divonis hidup tinggal beberapa hari tapi kemudian bisa kembali melanjutkan hidup, Persib juga tetep perlu percaya kalau segala kemungkinan eta akan selalu ada. Persib pernah tergerus bersama keterpurukan ketika zaman rengrengan Mariusz Mucharsky, Pavel Bocjian, dan Maciej Dolega. Persib pernah juga berada dalam titik optimisme tinggi ketika si botak SvD dan Bang Utina merapat ke Bandung.


Bagi Bobotoh yang lahir sejak taun 60-an pasti udah merasakan pasang surut mengikuti perjalanan Persib. Persib pernah jadi tim paling berjaya pas Perserikatan, walaupun sering oge mejus sabaraha tauneun. Komo bagi kami yang lahir ketika Liga Dunhill baru mulai, musim 2014 kamari adalah satu-satunya cerita indah yang bersemayam dalam ingatan. Memasuki musim 2000-an, terutama ketika Persib udah jadi PT, kita para Bobotoh selalu dibere DP oleh manajemen dengan ngarekrut pemaen-pemaen TOP nu levelna kelas VVIP. Di akhir musim, hasilnya adalah jauh dari memuaskan. Target juara meleset, tapi manajemen kembali melakukan hal yang sama di awal musim berikutnya. Menebus kesalahan dengan kembali membawa gerbong pemaen nu levelna setara dengan pemaen sebelumnya. Kehilangan Nasuha dan Zulkifli, datang Toncip dan Supardi. Memen Durehmen dan Abanda dipiceun, bawa Jupe jeung Vlado. SvD cabut, Persib pulangkan Ferdinan Sinaga. Tentu saja perjudian paling sukses adalah transfer masuk 3 nama terakhir.


Well, taun ini bisa dibilang taun yang beda dengan sebelumnya. Eweuh DP atau garansi pemaen yang dipikahayang asup. Lolobana pemaen sesa bisa dibilang. Mungkin siapa tau kan kalau dengan pemaen besar yang egonya pun besar ngarasa pang aingna hese juara, dengan pemaen medioker naudzubillah kualitasna bisa bikin kejutan? Dan kalaupun emang gagal juara, kita sebagai Bobotoh ge di akhir musim moal gorowok “geus pemaen mahal, angger gagal juara deui.”


Selamat ulang taun, Sib. 85 taun doa ti Bobotoh selalu sama seperti tiap musimnya: lebih baik dari sebelumnya, dari yang lainnya. Kembali disegani lawan-lawan dan secepatnya rebut kembali trofi itu ke Bandung. Mengaumlah lebih keras, Maung Bandung. Selamanya.

0 notes · See All
ferdoarq·3 years agoPhoto

“Seorang teman tidak dapat dianggap teman, sampai ia diuji dalam tiga kesempatan; saat dibutuhkan, saat di belakangmu, dan setelah kematianmu.”
— Ali bin Abi Thalib

ferdoarq
ferdoarq
0 notes · See All
ferdoarq·3 years agoPhoto

Why Achmad Jufriyanto is not only great footballer but also great characther?

Not only bcs he play good and treat the fans good.

He marry his highschool sweetheart.

Thats mean he not affected by “star syndrom”

What a man.

See ya capt! Good luck!

Bila perpisahan memang berakhir menyenangkan, tentu akan banyak orang menyukai perpisahan. Namun sebaik apapun perpisahan, tentu akan terasa sakit, luka dan sedih akan datang menyapa. Malam itu di GBLA, usai kewadulan permainan Persib melawan PSM di lanjutan pilpres 2018, hati ini terhenyak. Melihat dirimu akhirnya berpamitan kepada kami di ruang konpers GBLA. Sulit diterima oleh akal dan hati ini, saat kata-kata perpisahan meluncur dari mulutmu. Kamu memutuskan bermain di Malaysia untuk menapaki karir dan tantangan baru dalam hidupmu. Keputusan sulit yang memang harus kami terima. Dan kami pun tahu keputusan hijrah ke Negeri Jiran pun adalah keputusan sulit bagi kamu. Datang secara diam-diam pada akhir medio 2013 Jupe, sapaan Bang Achmad Jufriyanto secara perlahan mengalihkan fokus khalayak pecinta Persib kepada jajaran barisan pertahanan skuad Persib saat itu. Dengan tidak diperpanjangnya Abanda Herman serta Maman Durehmen yang bertindak sebagai kepten kala itu sosok Jupe dianggap ideal untuk menggantikan keduanya. Selain postur, kemampuannya bermain multifungsi sebagai DM juga menjadi nilai lebih dibandingkan duet bek sebelumnya yang hadeuh banget. Belum lagi segudang pengalaman sejak junior, pemain Tangerang ini merasakan pahit getir di Arewa, Pelita Jaya hingga Persijatim Sriwijaya FC. Ahmad Jufriyanto, pahlawan dari satu malam penuh magis di Jakabaring, pemimpin yang bisa mempertanggungjawabkan ban kapten yang melingkar di lengan, kawan yang sedia berbagi kisah dan mendengarkan keluhan fans nya. Pergi untuk kedua kalinya setelah yang pertama saat memutuskan hijrah ke Sriwijaya pada liga kopi. Setiap kali kita berpisah selalu meninggalkan rasa sedih yang lebih dalam dibanding berikutnya. Tapi seperti kata pepatah, kalau jodoh tak lari dikejar. Semoga seperti perpisahan sebelumnya, kali ini pun kamu dapat segera kembali. Kamu mengungkapkan bahwa di Bandung di kota ini akan ada selalu kenangan indah yang selalu kamu kenang. Momen juara ISL 2014 dan juara Piala Presiden 2015. Sama seperti kamu, momen itu selalu terekam dalam kenangan kami. Kami masih ingat, momen itu di Jakabaring, dirimu berjalan, meletakan bola, dan kemudian menendang dari titik putih untuk menetukan gelar juara yang telah kami dan ribuan bobotoh nantikan. Tidak lupa pula tendangan bebas kerasmu yang membuka keunggulan Maung Bandung saat di Gelora Bung Karno menghadapi Sriwijaya FC. Ada masanya ketika semua terasa indah, Persib bermain dengan baik, menang, kemudian juara. Kita makan Cuanki di Serayu, Bakso Mandep, dirimu berbagi kisah dan nasehat untuk kami, mengapresiasi karya kami dengan membaca laporan pandangan mata di setiap pertandingan, menerima kritik untuk kemudian menjawabnya dengan permainan di lapangan. Pada suatu ketika kami pernah menulis LPM dengan sub judul Jufriyanto Jeprut karena permainan yang buruk, kau jawab dengan penampilan yang lugas di pertandingan berikutnya. Awal musim ini sebenernya kami sudah optimis. Kehadiran pelatih anyar serta bertahannya dirimu ditambah dua pemain anyar di lini belakang akan mempertangguh skuad ini. Setidaknya walau lini tengah dan lini serang tidak bisa memberi harapan akan perbaikan, lini belakang bisa lebih kokoh dibanding tahun-tahun yang lalu. Tapi takdir berkata lain dan akhirnya kamu tidak berjodoh dengan Maung Bandung di musim ini. Suatu kehilangan besar bagi kami, Persib, dan ribuan bobotoh yang kadung cinta akan permainan serta sikampmu. Hubungan makhluk Tuhan sedang diuji dalam kisah cinta panjang nan mengharukan ini. Qodarullah ujarnya, ini takdir yang sesungguhnya tidak saya duga dan harus diterima lapang dada oleh semua. Ibarat hubungan yang sedang dalam keadaan break semoga saja dia yang hilang itu akan kembali datang yang pernah ada. Dan segudang pengalaman yang dibawanya dari negeri Jiran. Semoga saja, karena menurut sayyidina Ali; “Aku sudah pernah merasakan semua kepahitan hidup dan yang paling pahit ialah berharap pada manusia”. Terima kasih atas dedikasimu serta momen-momen indah yang kamu berikan untuk kami Bang Jupe. Semoga sukses dan lancar karirmu di Negeri Jiran. Jika memang akhirnya dimasa akan datang ada kesempatan untuk pulang, pulang lah bang Jupe ke Kota Bandung, karena kami, Persib dan cuanki serayu pasti akan merindukanmu.
ferdoarq
0 notes · See All
ferdoarq·3 years agoText

Kamu, jangan jadi bobotoh, berat. Biar aku saja.

Bermodal pemain uyuhan Persib Bandung dituntut menang lebih dari 3 gul supaya lolos ke babak 8 besar piala presiden 2018. Pencetak kartu kuning terbanyak Persib di kejuaraan kali ini harus pada absen. Apalagi PSM datang dengan membawa sebagian besar kekuatan terbaiknya sebut saja Steven Paulie, Zulham Zamrun, Syamsul Chaerudin, Ramang, Ronny Patinasarani, jeung pemain asal Ausie nu boga CV yang bikin serab.

Bermain melawan PSM di laga el classico tanpa diperkuat pemain top skor kartu, jadi ya wajar lah kalau pada akhirnya Persib eleh. Kekuatan tidak optimal atuh ieu mah.


(W)RONGGO

Mencoba neangan di kamus kata nu lewih pas keur permaenan tadi peuting. Persib lain maen butut, tapi GBLG. Ngalawan generasi emas bulu baok cararang macam PSM, Persib menurunkan generasi ©emas bulu baok huisan. Bayangkan, kudu menang lewih ti 3 gul, tapi nu jadi penyerang adalah si haus gol Ronggo. Bener we haus teh, ditahan-tahan lila-lila jadi dehidrasi. Head to head jeung Paulle. Ya, modyar. Boro-boro lepas ti Paulle, ku Abdulrahman wae ripuh wak.

Masuk di Starting XI ceunah mah sebuah penantian bagi The Prince Ronggo. Terakhir jadi starter di Persib tahun 2012, Prince Ronggol siap tampil habis-habisan. Dan benar saja, beliow memang tampil habis-habisan di laga malam tadi. Habis teu sisa nanaon, bahkan kuahna ge habis diuyup. Selain skill yang sudah habis, Prince Ronggo juga menghabiskan kesabaran bobotoh. Survey yang dilakukan oleh Bah Camon mengatakan ada 1 juta makian ANYG per detik dari bobotoh saat Ronggol najong bola sakumaha kanyut melengkung.

Meskipun ezechiel can ngagulkeun tapi keaalpaannya semalem di lapangan sangat karasa, lamun biasana si eze main ketika serangan balik bola pasti langsung dioper kaharep dan eta bola kebanyakan berhasil dikuasai ku eze, bisa hold bola jeung jadi tembok buat ngasi bola ka second lini atau gutak gitek sebelum bola direbut ku lawan, keur peuting mah lapur pisan atuh.

Ronggo ngan sakali melakukan tembakan, itupun off the goal. Lewat sundulan di babak kadua nu membentur tihang (luar) alias goal kick. Selebihnya ya cuma lari-lari neangan kesang biar dapet foto yang instagramable. Alih-alih nyetak gul, pelanggaran nu dijieun ku Ronggo justru lebih loba daripada tembakan ka gawang. Xo xad kieu euy.

Dosa naon ieu bobotoh sampai meunang babales dibere lalajo persib maenkeun pemaen model kitu sebagey streker tunggal?


Komposisi Cawerang


Well, bukan salah Prince Ronggo sepenuhnya oge sih, karena teman setimnya sungguh tidak kalah atah adol dalam bermain. Sanajan Ronggo teh hopeless dalam positioning dan duel udara karena kalah dari segi tinggi badan dan lompatan, da eta mah tetep we dibere bola crossing titah nyundul. Bodo katotoloyo ieu mah. Uteukna ditukerkeun ka tukang anak hayam warna warni jiga na teh. Lebih baik boga cocooan anak hayam imut warna kayas senah mah. Mengbal make cokor lain make otak! Begitu ngajawabna teh galak tiap kali diingetan.

Bow jeung Pardi di sayap pun teu bisa berbuat banyak. Bow emang bisa sabaraha kali mentusbol Zulkifli nepi akhirna kartu bereum. Tapi mereun justru kartu merah Zul itu yang menjadi awal bencana bagi Persib. Coba mun tetep 11 lawan 11, meureun moal eleh. Kurang greget atuh menang lawan 10 pemaen. Ada rasa yang hampa saat menang dengan cara seperti itu.

Menit 53, Zulkifli Syukur diganjar kartu merah. Sesa 10 pemaen PSM lawan 10 pemaen Persib ditambah Prince Ronggol yang kita anggap saja sebagai anak bawang. Menit 59’ gawang Deden Bobol. Unggul jumlah pemaen, iya. Main di kandang, iya. Tapi malah bobol. Siap. Gul ieu bisa kajadian ku lantaran bek Persib clearance ge teu belul. Nalapung bola sabaraha kali malah ka arah pemaen PSM. Panik, teu bisa ngarebut bola padahal pemaen PSM nu nyekel bola geus diriung leuwih ku dua pemaen Persib. Pada akhirnya, tak ada Ronggol malam ini, atau mungkin di malam-malam lainnya. Yang ada hanya (W)Ronggo.

Mas Har jeung Ebol sebagey pivot emang geus lain zamanna, asa ieu teh taun 2018 lain taun 2008, telat 10 taun atuh duet ieu jadi andalan sejak menit awal mah. Keduanya dipaksa untuk bermain seperti ketika mereka masih ngora dan bertenaga kuda. Ada ketidaksinkronan tupoksi dari taktik dengan kemampuan fisik duanana. Dengan mudahnya area DM Persib tembus wae, terutama ketika menghadapi situasi serangan balik. Asnawi yang umurnya 5 tahun lebih kolot dari kami seserebetan aja menyusun serangan dibantuan sama Bruce Djite yang rajin turun ngaririweuh.

Emang rada antik sih ieu Gomez, naha lain Dado nu dipasang jadi DM? Secara teknik Dado teu eleh ku Ebol, fisik oge masih mending Dado. Hmmmm.


Grade A…


…nyeng!

Ketika situasi geus mentok jiga kitu, kuduna sih aya nu bisa jadi pembeda. Kuduna nu jadi pembeda eta nya si pemaen grade A sebagey doi kan playmaker. Hasilna sih bagai ngajak balikan Rania yang sudah nyaman di kampuang nan jauh di mato.

Inkyun teu bisa nanaon, malah nanaonan? Di samping bututna Ronggo, manehna pun emang teu bisa nyuplai bola ka hareup. Kunaon beberapa taun terakhir Persib pada prakna di lapang loba mengandalkan skema via gawir? Ya karena si empu nomor 10 teu berfungsi peranna.

Inkyun jiga biasa loba maen mipir gawir oge, mungkin biar ruang gerakna jadi makin kabuka mun maen ngalebar mah. Hasilna pun sudah bisa ditebak oge, maen mipir = hupir. Fisikna beak saacan 75 menit acan. Visi bermainna pun tidak lebih baik dari Zola. Di suatu momen penting ketika Zulkifli salah umpan, Inkyun mawa bola mendekati kotak penalti, di kiri aya Bang Pardi nu kosong, kanan Bow, depan Ronggo, jeung aya celah kabuka keur melakukan tajongan. Eh si kehed teh ngadon diumpan ka Bow make tempurung kaki disintirkeun tea. Ada lagi ketika manehna berhasil merebut bola ti pemaen PSM, Bow geus lumpat ka hareup, ngadon ditekuk deui eta bola nu hasilna jadi out. Medioker!

Tidak ada visi bermain, pengambilan keputusan yang kerap keliru, peluang yang didapat Persib kebanyakan karena kesalahan pertahanan lawan bukan kreasi seorang perancang serangan grade A.


Sementara itu di Bench…

Kokorobert Rene pinter sih, menit awal maen terbuka embung eleh jiga Persib. Tapi kemudian perlahan mengendorkan serangan dan membiarkan Persib loba menguasai bola sambil sesekali memanfaatkan bisa merebut bola buat nyusun serangan balik. Naon nu kudu dipisieun ku Rene ti barisan penyerang Persib atuh? Justru Persib bisa melakukan tajongan ketika barudakna Rene sorangan nu ngajieu kesalahan umpan. Tapi kan hasilna eweuh nu jadi gul.

Di babak kedua Kokorobert Rene menarik keluar salah satu gelandang jangkarnya digantikan ku Rasyid Bakri yang punya daya jelajah lebih jiga mobil Jimny Wide nu anyar, sedangkan Arsyad diganti ku M Rahmat. Ada momen dimana Rasyid bisa melewati Bah Ebol dan Mbah Har sekaligus. Seperti memberi sinyal lempar handuk dari keduanya kepada Gomez.

Gomez melirik ke arah bench, menatap satu per satu pemaennya yang sedang duduk manis menanti panggilan, bari pereum melakukan cap cip cup random saha nu kudu maen, pas beunta nu katunjuk Soler. Gomez semakin kesal dalam hatinya. Karena itu dia suruh Soler buat nyuruh para pemaen cadangan gombreng. Akhir ceritanya ya udah pada tahu lah yah kumaha.

Akhirul kalam, Persib eleh. Silakan mengambil kesimpulan dan penghiburan diri masing-masing weh.

Sampa jumpa kapan-kapan.

0 notes · See All
ferdoarq·3 years agoPhoto

Goodbye my love, kesayangaaan sejak 2013, semoga penguasa baru mu dapat merawatmu lebih baik lagi.
Termakasih untuk segala kenangan yg kita ciptakan berdua.
Yakinlah, karna setiap takdirMu segalanya pasti Indah.
Sampai berjuma di kesempatan berikutnya.

ferdoarq
ferdoarq
ferdoarq
ferdoarq
ferdoarq
ferdoarq
ferdoarq
ferdoarq
ferdoarq
0 notes · See All
ferdoarq·3 years agoText

Hargailah.

“Jasuk pemain istimewa, di sini –Bandung– jarang dapat kesempatan. Kita beruntung, kita kan sebenernya cuman tim buangan,” Djajang Nurjaman (Mantan Pelatih Persib Bandung) dikutip twitter simamaung.

Senyum mengembang di wajah Djanur. Senyuman lebar penuh makna itu terjadi saat Antoni Putro mencetak gul kedua untuk PSMS Medan. Gul yang berawal dari blunder wonderkid taun 2006 yang terlalu lama menguasai bal di area tengah.

Pak Djanur yang memang sudah hatam dengan skuad Persib bisa dengan mudah mematikan pergerakan dan menyocor kelemahan para mantan anak asuhnya. Ditambah penampilan Jasuqe Idolaku yang tampil keren bro, Lord Atep koatka teu walakaya. Jasuk emang idolaque.


Teu bisa cetak gul

Selain faktor tariknya khodam duo Jajang di kubu PSMS, setiap peluang nu didapat Persib selalu gagal dimanfaatkan dengan baleg. Ndusel sudah berkali-kali mendapat peluang, berkali-kali menyianyiakan cintaku. Belum tau kamu Ndusel menyesalnya mah nanti kalau udah jadi mantan! Liat itu si Edwina, aing nyesel ayeuna kenapa baheula dipegatkeun.

Dalam sesi konpers abah Gomez bilang, kita main baik selama 25 menit dan boga peluang tapi gagal cetak gul.

Emang bener sih, kapten Chad lagi-lagi purlap di laga ini. Satu kesempatan depan gawang, teu bisa diabuskeun, kusabab maen bebek bola wae, lainna ningali kondisi gawang. Dari segi mental Eze butut pisan. Eze teu bisa nagennan si bek PSMS, Lobo dan Robi. Sad sih, teu bisa ngalewatan bek kieu patut. Lobo anu awak rada bahenol berhasil mematikan gerakan Eze, dipaehanna boh tina gerakan boh tina omongan anu merusak mental Eze. Kumaha teu KZL atuh selama marking eta si Lobo bari ngerap Bang Yogs.


“Oh, Yes


Sekarang disini ada bangku


Ibaratkan haters itu setan


Gua harus naik di atas bangku atau nama lainnya kursi


Makanya gua harus ngusir dia dengan ayat kursi”


Lobo sepanjang laga katingali terus memprovokasi Eze hingga Eze akhirnya frustasi dan diving yang berujung kartu koneng. Geus lieur mental ripuh eta Eze koatka diving lapur. Sebenerna eta lain diving meminta tendangan bebas, ngan geus teu kuat weh ceuli panas ngadenge si Lobo ngerap Yogs.

Usai geus kartu dan mental beunang, geus reup Lobo teu ngomong deui, da barinage sih ripuh harus mengbal bari ngerap jiga Bang Yonglek mah, lagian Eze pergerakanna lebih mengarah ka Robi. Sad na deui, Eze ge teu bisa ngaliwatan bek nu geus beak.

Kaciri kan, ayeuna, Persib emang butuh striker lain buat opsi penyerangan baru. Bieu asupin Ronggo jang jadi opsi? Airlangga sempet mendapat peluang. Asup? Ontohod Moyan lah. Asu buntung! Jancukk tenan!

Laga ieu, seolah jadi pembuktian para penggawa Persib, kalau mereka emang kurang klinis di sepertiga akhir permainan. Peluang yang banyak itu pun pada akhirnya sia-sia belaka.


Oh In Kyun Grade A…


… slina? Lurr??


Cacariosan Agen Budi anu ngomong In Kyun grade A patut dipertanyakan ayeuna. Naha dipertanyakan? Edan atuh ngalawan Legimin ge teu bisa liwat. Legimin lur Legimin, eta pemain nu geus aduh teu bisa liwat ku pemain Grade A, piraku wa. In Kyun bahkan pergerakanna lebih sering condong ke kiri, karena niin ngarasa ripuh menghadapi Legimin.

Sebagai pemain nomor 10, In Kyun eweuh istimewa-istimewa acan di malam ini, ngan boga tajongan bola mati hungkul atuh ieu Grade A. Di laga mimiti teh pedah ngagulkeun weh, ayeuna mah ripuh.

Sad sih In Kyun, sebagai pemaen nomor 10 dan label grade A, manehna teu boga cara sulap jang ngubah jalannya pertandingan. Ngatur tempo ge lapur atuh In Kyun, aya teu bieu In Kyun mere umpan konci nu alus? Aya teu In Kyun nembus dengan drible ka lini tengah? Cik aya teu? Hahaha

Kesempatan untuk pembuktian In Kyun aya di lawan PSM sih, tapi PSM curiga mawa skuad grade B na sih dan In Kyun kemungkinan bisa kaciri grade A. Mereun kitu pipikiran Budi :)

Engine room persib ti musim kamari geus kaciri bermasalah. Kalau kata Bah Camon mah, eta gelandangan persib lumpat na ripuh euy, kumaha dek ngudag lawan nu bebelesatan kieu? Playmaker Grade A dibaturan oleh duet dobel pivot wonderkid taun 1999. Usia bukan masalah kalau taktiknya tepat dan didukung cara main yang cerdas. Kumaha sih pipikiran nu di bench Persib teh?


Return Of Uwak.

Memasuki babak kedua, kami berharap ada keajaiban di ruang ganti. Berharap Miracle of GBLA bakal kajadian. Tapi sudahlah. Eta ngan impian semata. Malahan 10 menit awal babak kedua PSMS nu menciptakan peluang leuwih dulu.

Wasit keempat mengangkat papannya. Menandakan waktu tambahan yang hanya tiga menit. Di waktu yang sempit itu, tak ada hal berarti nu dilakukan penggawa Persib. PSMS sudah nyaman bermain dengan polanya dan Persib mengalami kebuntuan. Pergantian pemain yang dilakukan Persib nyaris tak mempengaruhi permainan yang ada, dan pada nyatanya Jasuke dkk. lah yang tersenyum pada akhir laga.

Terima kasih untuk Djanur dan Jasuke telah mengajarkan kami untuk menghargai seseorang selagi masih saling menyayangi. Kekalahan poe ieu jadi pelajaran pisan jang Persib. Nya jang hubungan kami oge sih sm Mojang Cilengkrang.

Kalem sih masih turnamen pra musim, can liga nyaan. Tapi kela, lamun dengan skuad ayeuna, seberapa yakin Persib bisa berbicara banyak di liga? Kitu, ah tp persetan. Kami Juara Liga!

0 notes · See All
ferdoarq·3 years agoPhoto

Intermezo kami sebelum bergulirnya Liga 1 musim 2018, Sepak bola adalah salah satu cabang olahraga yang paling digemari oleh masyarakat dari berbagai kelas. Kegemaran masyarakat menonton sepak bola membuat penonton yang di kenal dengan sebutan suporter mempunyai kelompok-kelompok sendiri. Kelompok suporter tersebut berdiri dan membentuk wadah berdasarkan kesamaan akan hobi yang sama, salah satunya mendukung kesebelasan di lapangan.

Sebuah film di tahun 2005 muncul tentang hooliganism sepak bola di Inggris yang sampai sekarang, film tersebut masih menjadi idola bagi beberapa suporter sepak bola di dunia. Film itu adalah Green Street Hooligan.

Film yang mengisahkan “gesekan” antarkelompok suporter ini dikembangkan oleh mantan hooligan yang menjadi penulis, Dougie Brimson. Arti hooligan sendiri diambil dari bahasa Inggris yang berarti ‘berandal’. Dan dalam konteks ini, hooligans memiliki arti yaitu suporter sepak bola yang brutal ketika tim bolanya kalah bertanding.

Masih ingatkah salah satu adegan film tersebut yang menunjukkan saat Bovver dan kawan-kawan memasuki stadion lalu berusaha menutupi wajah agar tak terekam oleh kamera CCTV Upton Park, markas dari West Ham United? Memang standar stadion di Inggris rata-rata menggunakan standar super ketat agar meminimalisir kericuhan yang terjadi di dalam maupun di luar stadion.

Penonton sepak bola Inggris memang dipaksa “tunduk” oleh keberadaan kamera CCTV. Ancaman seperti hukuman seumur hidup tidak boleh menyaksikan tim kesayangan bermain memastikan bahwa tidak ada yang rela melanggar batas. Maka tak salah jika di adegan film tersebut Bovver “berusaha” menutupi identitasnya agar jika nanti terjadi kericuhan di dalam stadion supaya mereka lolos dari pengawasan.

Ya, walapun usahanya sia-sia karena disana selain CCTV masih ada stewart yang mengawasi gerak-gerik suporter di dalam stadion agar tidak terjadi kericuhan. Belum lagi tiket terusan yang hanya dimiliki oleh satu identitas satu tempat duduk.

Untuk mengontrol suporter di Liga Primer Inggris, klub-klub juga membantu Asosiasi Sepakbola Inggris (FA). Klub-klub Liga Primer akan menghukum penonton atau melarang mereka ke dalam stadion jika membuat kerusuhan.

Kontrol itu bisa dilakukan melalui dicabutnya kartu anggota klub dan tiket musiman sang suporter. Beda di Inggris yang terkenal dengan hooligans, beda juga di Italia yang identik dengan Ultras.

Ultras diambil dari bahasa latin yang berarti “di luar kebiasaan”. Kalangan ultras kadang bahkan terlampau sering dengan “adegan” menyalakan gas warna-warni (flare) dan gerakan-gerakan seperti Mexican Wave (ombak) yang kadang mereka lakukan.

Pernah terjadi kerusuhan di Italia antara pendukung Catania dan Palermo di tahun 2007, lebih dari 100 bom rakitan dilemparkan oleh ultras ke arah polisi, melukai 200 orang dan membunuh seorang perwira polisi. Konflik ini diperparah setelah pada tahun 2008 seorang penggemar Lazio tewas ditembak oleh pihak keamanan.

Ini memicu adanya kerusuhan menentang polisi. Apakah pemerintah Italia diam saja? Tentu tidak, pemerintah Italia mulai memberlakukan aturan Decreto Pisanu yang salah satu butir isinya mewajibkan suporter memiliki Tessera del Tifoso (semacam kartu identitas suporter).

Ide ini muncul untuk mempermudah klasifikasi terhadap seluruh suporter, memecah mereka jadi dua bagian: suporter biasa dan suporter berbahaya.

Pola otoriter yang pemerintah Italia lakukan seolah meniru apa yang diterapkan pemerintah Inggris ketika memberantas hooligans di Inggris. Hasilnya? Amburadul. Stadion semakin sepi dikarenakan pengurusan Tessera del Tifoso yang sulit dan membingungkan. Malah demonstrasi yang didapat, karena mereka para ultras bersatu menentang “kartu suporter”.

Entah hooligan ataupun ultras, mereka mungkin masih mengutamakan dukungan kepada timnya dengan benyanyi sepanjang pertandingan ataupun atraksi koreo di stadion tanpa mengumbar identitas yang mereka miliki bahkan merekapun terkesan semaksimal mungkin merahasiakannya.

Kemajuan teknologi semakin membuat mudahnya budaya suporter luar masuk ke dalam negeri. Tak ketingaalan juga dari segi fashion suporter luar. Banyak dari kalangan suporter Indonesia yang meniru fashion dari suporter luar, tak terkecuali suporter di Indonesia.

Salah satunya pemakaian balaclava. Pemakaian balaclava oleh suporter sejatinya bergungsi untuk melindungi wajah dari percikan flare. Jika di multifungsikan, balaclava ini juga berfungsi untuk menyembunyikan identitas diri dari ‘musuh’ dan yang pasti dari polisi.

Namun yang membuat saya tergelitik adalah saat seorang suporter menggunakan balaclava untuk ber-selfie dan memuatnya pada media sosial. Terkadang sedikit diberi efek buram pada wajah. Hal ini yang membuat seorang suporter lebih mementingkan fashion daripada passion.

Dan yang lebih menggelitik, yaitu saat mereka mengunggah fotonya di sosial media seperti Instagram dengan efek blur di wajah lalu diberi tagar no face no name dan tak lupa menandai sebuah akun pada unggahannya. Bukankah sejatinya itu digunakan untuk menyembunyikan identitas? Lha ini malah unggahannya ditandai pada akun lain. Biar apa? Agar semua orang tahu bahwa dia seorang suporter yang gaul? Agar menambah followers? Sungguh terlihat konyol.

Berbicara tentang suporter modern, saya rasa suporter modern bukan hanya tentang fashion saja, tetapi juga pemahaman dan pengetahuan yang maju, dan itu tentang passion. Sesungguhnya suporter tidak hanya maju dalam fashion, tetapi harus juga menonjolkan passion. Passion tentang pemahaman, pengetahuan tentang tim kebanggaannya. Tetap lantang dalam melakukan TEROR tim lawan di dalam stadion, tetap kritis jika klub kalian melakukan kebijakan yang “aneh” kepada suporternya.

Sesungguhnya klub yang kalian dukung hanya membutuhkan suntikan semangat dari kalian dan tak peduli dengan identitas individu kalian sebab kalian tetap sama di hadapan klub yang kalian dukung. Dan yang paling penting, support your local team!

Viking Unpad Persib Club.
Roaring Terace Since 2007.

ferdoarq
0 notes · See All
ferdoarq·3 years agoText

Kemenangan Pertama

Langit sore menuju senja yang manja memulai perjalanan Persib di turnamen pra musim bernama Piala Presiden 2018. Mengawali musim dengan gebrakan perekerutan pemaen yang sedikit banyak diragukan oleh banyak orang, Persib bisa membalikkan keraguan dengan memberi kemenangan perdana lawan Persijatim Sriwijaya FC 1-0.

Skor tipis atas SFC semakin menegaskan prinsip hidup Opa Gomez nyaeta tidak perlu maen cantik dengan unggul penguasaan bola atas lawan, tapi nu penting menang. Berapapun skornya. Karena yang cantik mah cuma mantan kami, Edwina Dian Tantri. Siyappp.

Walaupun diliat dari pertandingan kamari permaenan Persib bisa dibilang cukup ngeunaheun untuk tim yang baru kumpul kurang lebih 2 bulan.

Bojan & Eka yang tampil Enak

Pemilihan si anak hilang, Ebol di 11 pemaen yang diturunkan sejak menit pertama sedikit mengejutkan (bagi yang terkejut). Kondisi fisik Ebol yang dicap tidak seprima dahulu kala menjadi alasan beberapa bobotoh mengernyitkan dahi ketika aget ada nama Ebol.

Disangka bakal ripuh, tapi nyatana emang ripuh sih ti segi stamina tapi visi dan nutup ruang di laga ieu mah terbaaiks sih. Aya momen Ebol kudu ngudag pemaen SFC dan Ebol justru teu ngapress pemaen eta dan malah ngapress ruang kosong nu nyieun pemaen SFC nu mawa bola bingung kudu kumaha. Sebingung kami ketika Marion Jola dan Rania Salsabila ngajak balikan, kudu nerima nu mana. Piraku selingkuh mah? Sorry, kami mah pria soleh nan setia.

Lamun diperhatikeun, Eka disulap ku Opa Gomez jadi pemaen nomor 6 atau pemaen paling belakang di barisan para gelandang. Coba tonton Barcelona beberapa pertandingan terakhir, kumaha peran Rakitic dan kumaha permaenanna. Seperti eta nu coba diaplikasikan ku Gomez ka Ebol. Lain pemaen tipe gelandang bertahan, tapi bisa ngaholding bola jeung boga umpan panjang ke depan yang akurat. Di babak pertama, Eka berhasil melakukan satu chance created kepada Ndusel, dengan umpan panjang dari area permaenan sorangan tentu saja. Visi bermain joss!

Peerna nyaeta stamina sih. Komo di babak kadua Ebol geus engap, mulai kram oge. Kudu ditingkatkeun deui nya masalah fisik dan staminana biar semakin lengkap atributnya.

Selain Ebol, Bojan Mali oge tampil hampir tanpa celah kamari. Kehilangan Vlado di musim ini tampaknya akan bisa digantikan oleh seorang Mali. Di laga perdana ini, Mali tampil enakeun. Beberapa kali pengambilan bola, menutup ruang, dan nuar nuar jail na joss sih. Beto, Adam Alis beberapa kali disikat ku manehna. Mali oge bisa build up serangan dari bawah.

Ditambah penampilanna ge atuh Mali mah asa kami ngaca, sabelas dua belas lah dengan ungat kami :)). Ulah protes, bising jomblo saumur-umur. Awak jangkung badag, tatoan, brewokan. Anyeeng ngajieun penyerang macam Petrik Wanggai ge geus sieun tiheula. Hoream kieu ceunah ngaladenanna ge.

Mali hanya tinggal mengakrabkan diri lagi dengan rekan-rekannya di lini belakang. Bisa mereun para pemain belakang saling ngaliwet bareng atau ngawangkong babarengan biar tambah akrab. Percaya ka pemaen jiga Bang Pardi, Bang Jupe atau Toncip mah, geus wareg pengalaman maen jeung berbagai macam bek ti berbagai negara mah, komunikasi tinggal menunggu masalah waktu. Kalau jadiin kamu istri tinggal masalah restu. Beda tipis, na.

Ku Menunggu

Pola permainan Opa Gomez di laga lawan SFC ini sepertinya memang lebih ke seperti lagu Rossa nu didengekeun pas kami kakara masuk PAUD, jiga kieu lirikna “Ku menunggu, ku menunggu kau putus dengan kekasihmu.” Emang sebel sih lamun nunggu lila teuing teh, tapi mun hasil na mengenakan mah kenapa enggak?

Seperti kami menunggu Neng Ina putus dengan kabogohnya. Kesel sih, tapi untuk mendapatkan seorang Edwina mah kenapa enggak? I Love You, Ee. :*

Pemilihan menunggu sepertinya memang bijak untuk laga ini. Ripuh oge lamun maksa nyerang dengan dua pemain flank anu demam panggung. Persib akhirnya lebih sabar menunggu dan langsung menjalankan serangan balik nu ngabret. Biarin barudak SFC menguasai bola lewat Nur Iskandar, Novan Sasongko atau Adam Alis karena nyatana eweuh bola nu asup ka gawang Deden.

Nur Iskandar emang lebih riweuh di pertandingan kamari dibanding Konate di sebrangnya nu ripuh head to head jeung Toncip. Nur Iskandar beberapa kali bisa ngaliwatan Bang Pardi, ditambah Billy nu cadu turun oge. Untung cover ti Mali selalu tepat sasaran, jarang krosing dari sisi kiri SFC bisa dilepaskan ka Beto. Dua posisi Adam Alis jeung Konate nu tidak berfungsi memang menguntungkan Persib. Ebol jeung Essien teu ripuh teuing karena bola sangat jarang berada di areanya.

Sebaliknya, Oh Inkyun bisa lumayan mengobati pemaen nomor 10 nu leungit musim kamari. Jadi pemaen nu pang lobana dilanggar, terus Oh ieu teu hoream ngudag bola. Aya we kadaekna keur lumpat menta bola ka sisi nu kosong mah atau ngapres Abimanyu atau Yu biar teu leluasa nyepeung bola.

Walau yuswa Oh emang kolits, tapi secara semangat mah ayaan keneh jiga budak ABG kawas kami. Dilabuhkeun, hudang deui. Ditengkas, embung eleh. Oh juga sok muncul di kotak penalti lawan buat jadi opsi tujuan serangan, hal nu musim kamari eweuhan ketika Ndusel loba teuing mawa bola ka sisi.

Di babak pertama, Persib ngan ngajieun 3 kali chance created, salah duanya mengarah ka Ndusel nu lepas ti duo bek tengah SFC, dengan pola serangan balik dan bola panjang langsung ka manehanana. Hanjakal Ndusel teu apal liang jadi tajonganna sakumaha arah jutkan.

Peran Ndusel emang penting pisan dalam skema jiga kieu. Bisa nahan bola jeung aya keur lumpat walau eweuh keur najong jadi nilai lebih Ndusel. Kudu lebih klinis deui ieu Ndusel, karena skema counter attack jiga kieu mah hiji peluang emas kudu jadi gul. Eweuh tawar menawar da lain di pasar Andir.

Anu menarik deui ti Opa Gomez, selain percaya ka pemaen ngora, nyaeta respon taktik atas lawan. Opa Gomez sadar engine room Essien-Eka sudah mulai abis bengsin dan kudu di step. Masuklah Mas Har-Dado untuk isi ulang engine room. Hasilna nya lini tengah SFC emang rada puhrip nembus area tengah Persib yang kembali segar, ditambah Toncip anu berhasil nyakuan Konate nu mentalna geus kuncup maen di Bandung semakin ngajieun RD cuma bisa gegetrek hulu.

Babak kadua SFC ngan 3 kali ngajieun peluang, menurun di babak pertama. Saruana jeung Persib nu cuma sekali. Tapi hiji-hijina peluang eta jadina gul ku Oh Inkyun. Efektif emang.

Jadi semakin penasaran sama Opa Gomez kami mah, dengan skuad anu alakadarnya sebenerna mah tapi tadi bisa mengalahkan tim anu transfer edan eling. Tapi ini masih pramusim, SFC na ge mereun can panas oge sih, tapi kemenangan patut kita rayakan dan disyukuri dengan dibarengi standar tinggi untuk menuju Liga yang sebenernya. Geus kagok berekpektasi, bablaskeun di Liga. Semoga lancar Opa Gomez!

Sebuah tim besar memang harus punya standar tinggi terhadap selera, Standar ini yang bagusnya selalu dijaga oleh teman-teman Bobotoh selama ini. Begitupun dengan Jodoh #eh

.

Selamat datang di Bandung. Sekali lagi, selamat datang di Bandung, dan jangan lupa, ini Bandung!

0 notes · See All
ferdoarq·3 years agoText

Teruntuk ..

Bobotoh udh pernah kedatangan pemaen macem Dolega, Pradit, Brahima sampe megabintang dari London. Mereka tau mana pekerja keras tapi maennya B aja kaya Satoshi, mana flamboyan yg maen kaya Suchao (walopun cuma bentar). Bobotoh tau itu & jarang salah. Gosah diajarin. Percayalah :)


Pertama kami ucapkan selamat datang di tim kebanggaan kami Persib Bandung. Sambutan telah banyak bobotoh berikan di akun instagrammu, kolom komen di postingan terakhirmu sudah dibanjiri ucapan selamat datang dan bernada optimis atas kehadiranmu. Walau banyak ucapan welcome dan optimis tapi banyak juga yang mengutarakan kepesimisannya tentang kedatanganmu ke Persib. Apakah kamu kaget belum juga acan kamu maen tapi sudah ada yang mengkritik dan menyebutmu grade B sampai harus dibela oleh agenmu? Hahaha.

Kami teh salah sahiji anu rada pesimis ka umak, teu nanaon lah nya, tapi pesimis lainna teu ngadukung kan? Kami anu mengharapkan pemaen asing asia anu leuwih hade sabenerna sih. Karena kami mah menilai kamu musim kamari B aja sih, usia umay euy anu ngora~~ padahal umay yang akan mengisi posisi central sebagai playmaker, yang dalam imajinasi kami posisi yang akan bermain liar, cerdas, cermat, tangkas penuh energi.

Tak usah kaget oge atuh kamunya, pas datang sudah banyak nada pesimis tentangmu karena ya kami mah hayang pemaen nu alus sih intina, wajar lah didieu coba weh tanya kanu sanes. Kami sudah muak dengan pemaen-pemaen nu permaenanna sungguh borokok ontohod moyan. Kami bosan dengan perancang serangan yang kesulitan mengubah hasil akhir pertandingan seperti Ino Pugliara, Marcos Flo48, Leo Chitetsu, atau Piotr Orlinski.

Tapi kami sadar memang terlalu dini nyebut umay butut dan alus teh, pembuktian umay untuk membungkam nada-nada pesimis jiga kami aya di Piala Presiden. Tunjukan lah bahwa umay teh pantes Oh maen di Persib, plissnya, karunya kami ka Opa Gomez sebenerna hahaha lamun kamu hade mereun Opa Gomez teu migren migren teuing dan bisa jadi pengobat dari transfer lini depan yang leleus.

Ya sekali lagi selamat datang di Persib Bandung. Oh, btw kamu mau digeroan apa Oh In Kyun? Oh, In, Kyun, Inkyun atau Lee Min Ho? Ah sakumaha enakna kami weh nya. Nada pesimis terhadapmu ieu bisa kamu anggap sebagai tes mental heula di awal maen di tim gede ya Oh, mirip-mirip lah sama sambutan ti video dragon ball yang sudah umak liat di yutub. Da di Persib mah kudu kuat mental atuh. Jika dirasa ingin masih can kuat kamu kudu segera belajar ke Lord Atep bagaimana menghadapi kritikan dan nada pesimis bobotoh. Lord jagona lamun menghadapi bobotoh mah. Tapi kalo ingin kuat mental tatkala di lapang berhadapan dengan Sandi Sute, Juan Repi, Nelson Alom atau Ismed mah kudu diajarna ka Bang Jupe atau Mas Har, soalna Lord mah sok leleus.

Oh iya, Oh, kami rek merebeja aya dua tugas yang harus kamu lakukan yang sebenernya gampang-gampang susah sih, tapi kuduna mah gampang nya kan kamu pekerja keras kata agenmu juga. Mau tau gak? Mau aja yes. Tugas nu mimiti nyaeta sebagai playmaker di Persib, geus nyaho kan eta mah hahaha.

Nah nu kadua ya Oh kamu harus bisa melepaskan diri dari bayang-bayang seorang Konate. Ieu ngeri sebenerna Oh, bayang Konate selalu menghantu siapa saja playmaker yang miengisi posisinya beberapa tahun ke belakang. Lebih mengerikan dari bayang-bayang dan kenangan kami bersama sang mantan yaitu Mojang Cilengkrang. Ulah loba protes, bising diseblok ku kuah seblak.

Ditambah niin ayeuna maen di Sriwijaya, bayangan itu akan semakin kuat jika dia bermain apik bersama tim pempek eta. Percayalah Oh, setiap playmaker yang datang kadieu pasti akan dibandingkan dengan konate, boh eta ku bobotoh boh ku seseorang. Sudah ada banyak korban dari keganasan bayang-bayang Konate ieu, Erick Weeks, Ino Pugliara, Flo 48 dan terakhir mega bintang London Essien pun tak kuasa menghapus bayang-bayang jurig Konate. Jika kamu bisa menghapus bayang-bayang eta baru lah bisa disebut grade A, rek grade AAA ge bae kami mah, tapi can ge naon geus disebut grade A ku agen umay mah nya seharusnya bisa menghapus bayang-bayang Konate, setuju?

Cinta memang sulit ditebak kedatangannya. Bisa saja diawal perjumpaan rasa cinta itu belum hadir dan tumbuh. Tapi cinta bisa hadir kapan saja seiring pertemuan-pertemuan dari waktu ke waktu. Seperti kata Dilan, “Milea kamu cantik, tapi aku belum cinta, ga tau kalau sore.” Mungkin bagi kami yang meragukanmu Oh, mungkin kami memang belum terpikat oleh permainanmu karena satu dan lain hal. Tapi masih ada waktu untuk kamu dan aku untuk memahami serta melihat kualitasmu. Cinta memang kadang datang terlambat, di keterlambatan itu lah mungkin akan ada jawaban. Jawaban yang bisa saja berakhir indah dan berakhir kelam. Tergantung, permainanmu nanti di lapangan. Salam dan semoga beruntung Oh!

0 notes · See All
ferdoarq·3 years agoPhoto

Mari sejenak kita tengok bagaimana seseorang, ia orang dengan keterampilan sangat istimewa, hidup dengan sepenuhnya menikmati waktu.

Frase “menikmati waktu” sengaja saya pakai. Saya tidak mungkin menggunakan frase “memanfaatkan waktu”. Apa yang bisa kau lakukan untuk “memanfaatkan waktu”? Dengan cara berlari saat mengejar kereta pagi yang akan membawamu ke kantor dengan tepat waktu? Bukankah kau sedang menanfaatkan kereta dan bukan memanfaatkan waktu?

Saya juga tak tertarik untuk menggunakan frase “menghabiskan waktu”. Memangnya waktu bisa kau habiskan? Bagaimana caranya menghabiskan waktu? Bukankah hidupmu sendiri yang, pada akhirnya, akan habis, dan bukan waktu yang habis.

Karena manusia itu fana, sementara waktu itu abadi. Sebab, seperti kata Chairil Anwar, “hidup hanya menunda kekalahan/ …/ dan tahu ada yang tetap tidak terucapkan/ sebelum akhirnya menyerah.”

Kita menghirup udara zaman yang serba bergegas dan kita menjadi satu-satunya spesies yang dengan senang hati untuk selalu bergegas, bersicepat dengan tenggat dan bersitungkin dengan aneka agenda. Di hadapan target dan cita-cita, kita dengan penuh khidmat nan takzim memasang posisi tangan mengapurancang.

Waktu, bagi spesies seperti itu, tak ubahnya sebuah mistar yang dicacah ke dalam ruas-ruas (bernama detik, menit, jam) yang mesti dilewati dengan terukur, sistematis dan terjadwal. Dan dengan waktu yang telah di-mistar-kan itulah orang mengukur pencapaian hidup, menakar apakah usia telah dilalui dengan penuh faedah ataukah tersia-sia.

Tak banyak tempat tersedia bagi hal-hal yang tak berguna. Segala mesti ada faedahnya, semua mesti ada manfaatnya.

Padahal, setiap hari, kita melakukan banyak hal yang tak jelas gunanya: bersiul saat menunggu laptop menyala sepenuhnya, bersenandung pendek saat berjalan dari meja kerja ke kamar kecil, atau mengetukkan jari ke meja secara ritmis saat sebuah laman yang kita klik agak terlambat terbuka.

Hal-hal semacam itu sangat sering dilakukan saat sedang melakukan hal lain yang - biasanya - lebih penting. Sebab jarang kita bersiul hanya untuk merayakan siulan, sebagaimana jarang juga orang mengetukkan jemari secara ritmis ke meja semata karena untuk merayakan jari.

Kasihan sekali hidup ini jika segala hal harus ada faedahnya, semua yang dilakukan mesti ada manfaatnya dan kudu ada nilai gunanya. Hidup tak ubahnya serupa piket seorang suster di rumah sakit atau piket seorang hansip di pos ronda.

Tidak banyak orang yang sudi pergi ke Jakarta dengan keluar di tol Purwakarta lalu masuk tol lagi di Cikampek dan keluar lagi di Cibubur, lalu bergerak menuju Ciawi guna menghisap sebatang kretek dan menyesap segelas kopi di Puncak Pas, untuk kemudian kembali masuk tol dan bergerak masuk kota Jakarta.

Orang macam itu niscaya sukar dipahami kolega-koleganya, juga akan sulit dimengerti oleh bos-bosnya di tempatnya bekerja. Ia boleh saja berdalih bahwa pekerjaan bisa diselesaikan dengan sempurna. Tapi di zaman yang bergegas seperti sekarang, dipahami dan dimengerti itu sama pentingnya dengan hasil. Jika prosesnya begitu sulit ditakar oleh nalar, hasil sebaik apapun akan selalu berada dalam posisi rentan.

Apalagi, dan justru di sinilah soalnya, orang macam itu tak selalu bisa menyodorkan hasil yang sempurna. Ia kadang kedodoran memenuhi tenggat, kepayahan mengikuti jadwal hingga megap-megap dihajar oleh apa yang rutin disebut sebagai kelaziman, kebiasaan, dan kenormalan.

Tipikal manusia macam itu selalu dirindukan, tapi tak selalu diinginkan.

Sebab perempuan juga tahu, laki-laki petualang yang selalu siap diajak melakukan hal-hal iseng yang tak tentu sangat mungkin menjadi kekasih hebat yang penuh kejutan dan karenanya akan mewariskan banyak kenangan, tapi tak cukup aman untuk dijadikan suami. Laki-laki yang eksotis selalu diinginkan sebagai kekasih, tapi belum tentu sebagai suami.

Orang memandangnya penuh kekaguman, tapi kalau untuk menjadi rekan kerja….? Eits, nanti dulu. Orang melihatnya sebagai contoh hidup yang penuh warna, tapi kalau untuk diberi tugas krusial…? Eits, biar yang pasti-pasti sajalah.

Orang macam itu tentu juga tahu bahwa sejumlah hal dalam hidup ini memerlukan kepastian yang presisi - sama sajalah dengan kebanyakan dari kita. Bedanya, sekali lagi, orang macam itu juga tahu caranya bersenang-senang dan bahkan punya prinsip kalau kesenangan sebagai primus inter pares, sebagai kebajikan tertinggi yang dengan itulah hidupnya menjadi lebih berarti.

Jika saat akhir baginya itu sudah mendekat, dengan mudah ia akan berkata: “Saya sangat menikmati hidup hingga ke puncak-puncaknya dan semoga orang-orang juga bisa menikmatinya bersama saya.”

Sebab, saya bayangkan kalimat terakhir yang akan ia ucapkan, “Hidup bukan sehimpun deadline yang harus selalu ditaati.”

Kita mungkin akan mengiyakan ucapan itu sembari memelesetkan sebuah sajak: “Mengapa harus seseorang begitu setia pada target dan cita-cita, lebih dari kehidupan dan sebagainya, dan sebagainya?”

Setelah mengiyakan dan mengucapkan pertanyaan aneh itu, masing-masing dari kita akan kembali berlalu. Dengan menderu. Dan bergegas. Seperti kemarin dan hari-hari yang lain.

Fuck you, 2017! .

ferdoarq
0 notes · See All
ferdoarq·3 years agoPhoto

Hey there.

ferdoarq
0 notes · See All
ferdoarq·3 years agoPhoto
ferdoarq
0 notes · See All
Next Page